WIS GINARIS DEWE-DEWE



Oleh: Sudono Syueb
(Alumni SMAMDA, Kertosono)

Lenteraumat.com,Sidoarjo-
Yang saya rasakan selama ini, sejak lulus SMAMDA Kertosono adalah bahwa aroma masa lalu kala di SMAMDA Kertosono yang indah itu selalu hadir sepanjang hidup ini.

Sayang saya hanya bisa mencium harum  baunya dari jauh tanpa bisa bawa pulang pemilik bau harum itu. Ya aroma sejak tahun 1977 selalu hadir sampai ke kinian, di sini di 2021 ini.

Biarlah aromanya sampai di sini, kata kang Huda, teman seangkatan kala di SMAMDA Kertosono.

Dengan bahasa jawa yang apik kang Huda, yang tinggal di Kediri, menasehati, "Wis garising Gusti.
Wis ginaris ing kitab babat uripmu Ngger...
Mung sadermo aroma yo ra popo.
Wong Yo kembange wis meh garing.
Wis ngasilne wiji lan wiji....". (Sudah garisnya Gusti. Sudah digaris di kitab takdir hidupmu ngger. Hanya sekedar aroma ya tidak apa-apa. Bukankah kembangnya ya mau kering. Sudah menghasilkan biji dan biji...")

Moco nasehate sederek kang Huda, saya jadi teringat Kertosono, kota pecel tumpang di Nganjuk, rasanya pingin napak tilas dengan buat parian khas Jawa Timuran,

Neng Kertosono nggolek pecel tumpang...
Ati nelongso pethuk mantan ra disawang...(Ke Kertosono cari pecel tumpang... Hati nelangsa ketemu mantan tidak dipandang)

Parian saya itu njur direspon dengan apik oleh kang Nyoto,

"Godong ploso ombo ombo 
Ati nlongso yo golekno tombo " (Godong ploso lebar-lebar. Hati nelomgso ya cari penawar)

Serasa ditantang oleh kang Nyoto yang tinggal di kota petis Sidoarjo, lalu dengan spontan saya balas dengan parian juga,

"Godong ploso digae takir pecel tumpang kertosono...
Tambah nelongso nek mikir zaman semono mrono mrene wong loro..." ("Godong ploso dibuat takir pecel tumpang Kertosono. Tambah nelongso kalau mikir zaman itu kesana kemari selalu berdua)

Suasana tambah gayeng, diam diam Yu Marti, yang juga jago buat parian, yang tinggal di Nganjuk, ikut ngintip jagongan kami di grup WA Alumni SMANDA, lalu Yu Marti nimbrung komen,

"Godong cipir digawe lawe, ojo dipikir wis ono sing duwe "(Godong cipir dibuat lawe, jangan dipikir sudah ada yang punye)

Pariannya Yu Marti semakin buka kenangan masa lalu yang sendu-sendu sedap, ingatkan kita yang sudah ginaris, pinjam istilahnya kang Huda, sudah punya pasangan dewe-dewe, maka saya respon pariannya Yu Marti, 

"Mak Kromo gawe bumbu pecel,  nganggo kacang bawang disangre, Yu Marti...
Pancen wis do duwe dewe dewe, nanging bayangan gadis zaman SMAMDA terus awe-awe tekan seprene, Yu Marti"(Mak Kromo buat bumbu pecel, pake kacang bawang disangre, Yu Marti...
Nanging bayangan gadis zaman SNAMDA terus awe-awe tekan seprene Yu Marti...
Memang sudah punya sendiri-sendiri, namun bayangan gadis SMANDA terus melambai-lambai hingga kini Yu Marti)

Tanpa saya sadari, ada bulir bulir bening jatuh di layar android saya.....